Friday, 13 November 2015

Urban sketch : persisir sungai Melaka & kompleks Menara Taming Sari

Sungai Melaka - medium : pen & watercolour on paper

Menara Taming Sari - medium : pen & watercolour on paper

Bertemu kembali. 

Entri ini sepatutnya dicadang untuk dipost pada beberapa hari yang lalu. Namun hasrat ini tidak kesampaian kerana saya tidak berkesempatan untuk berbuat demikian dek kesibukan yang sentiasa tiada penghujung. Sudah agak lama saya tidak melakar serta melukis seperti ini. Kalau pembaca masih ingat lagi rasanya hampir setahun saya bercuti daripada melakukan aktiviti 'beriadah sambil melakar' yang lazimnya saya lakukan hampir setiap hujung minggu. Entah kenapa saya berhenti seketika adalah tidak pasti. Namun dihati kecil saya sentiasa rindu untuk melakukan aktiviti melukis yang telah lama menjadi keobsesan sejak dulu lagi.

Disebabkan keobsesan tersebut lahirlah kembali dua karya secara berturutan yang dapat saya hasilkan. Ia seolah-olah melepaskan dendam kesumat yang lama tersimpan dan akhirnya bejaya dilepaskan. Baiklah, lakaran berikut dapat diilhamkan pada hari sabtu minggu lalu yang mana saya berbasikal dari rumah ke persisiran Sungai Melaka iaitu destinasi wajib saya kunjungi. Arah laluan saya bermula dari rumah ke Bandar Hilir melalui jalan utama Kota Syahbandar bermula jam 7.00 pagi dengan jarak yang hampir 30km pergi dan balik. Penat juga rasanya kerana telah lama tidak berbasikal seperti sebelum ini. Namun dapat diatasi dengan kayuhan santai dan tidak tergesa-gesa.

Disamping itu, tujuan lain saya ke Bandar Hilir adalah sebenarnya sedang meninjau-ninjau sekiranya satu aktiviti plein air disekitar Bangunan Stadhuys oleh rakan-rakan Gangsta Watakala dari Kuala Lumpur melakukan demo cat air dikhabarkan kepada saya beberapa hari yang lalu. Agak teruja untuk melihat mereka beraksi dan kalau berpeluang untuk turut serta. Namun, setibanya di sana agak sedikit hampa kerana maklumat terbaru menyatakan mereka akan hadir di sini adalah pada minggu hadapan. Tidak mengapalah. Harapan tinggi minggu seterusnya untuk saya berkesempatan berjumpa mereka. Anda boleh mengetahui maklumat lanjut apa itu aktiviti plein air yang saya maksudkan melalui link saudara AzmanNor di sini. Beliau adalah salah seorang rakan blog saya yang aktif dan pernah berjumpa seketika dahulu.

Oklah. Walaubagaimanapun saya tidak pulang dengan hampa pada hari itu di mana selain saya berbasikal dan beriadah saya juga sempat juga melakar dua karya yang saya akan simpan dijadikan sebagai salah satu koleksi peribadi. Dengan berjayanya menghasilkan dua lukisan ini harapan saya agar akan sentiasa kerap untuk melakukan aktiviti ini lagi kerana selain daripada mendapatkan badan yang sihat saya juga dapat merealisasikan hasrat serta minat untuk melukis yang tidak akan pernah padam dalam diri ini. Amin.

Lakaran siap yang belum diwarnakan.

Karya yang telah diwarnakan dengan cat air.

Sedikit gambaran snapshot diambil sambil duduk di atas basikal sebelum melakar iaitu sekitar jam 9.00 pagi.

Lukisan yang telah disiapkan.

Sedang melakar di hadapan Kompleks Menara Taming Sari sekitar jam 7.30 pagi.

Sketchbook dan basikal kesayangan.

Lakaran siap dihasilkan.

1 comment: